Cari dengan kata kunci

Kekuatan Dalam Balutan Keindahan

tarian_perang_suku_dani_1290.jpg

Kekuatan Dalam Balutan Keindahan

Badan-badan tegap itu berbaris rapi dan mulai meneriakkan yel-yel kemenangan. Pinggul mereka gerakkan ke kiri dan kanan. Taring babi hutan di hidung membuat kesan ganas terasa di wajah mereka. Setiap otot pada tubuh mereka seakan mengatakan merekalah yang terkuat.

Kesenian
Tagar:

Badan-badan tegap itu berbaris rapi dan mulai meneriakkan yel-yel kemenangan. Pinggul mereka gerakkan ke kiri dan kanan. Taring babi hutan di hidung membuat kesan ganas terasa di wajah mereka. Setiap otot pada tubuh mereka seakan mengatakan merekalah yang terkuat. Beragam senjata yang mereka miliki mereka bunyikan sekeras mungkin sebagai tanda semangat kemenangan yang mereka rasakan. Keceriaan terpancar dari wajah mereka seolah puas atas kemenangan yang mereka dapatkan. Mereka baru saja memenangkan perang.

Tari Perang sebenarnya dilakukan sebagai peringatan sebelum perang dan setelah perang. Sebelum perang, Suku Dani melakukan tarian ini untuk unjuk gigi atau demonstrasi kekuatan yang mereka miliki di hadapan musuh. Hal ini dilakukan sebagai bagian strategi untuk mengintimidasi musuh sebelum berperang. Biasanya sepasukan suku Dani berbaris dalam posisi siap tempur dan meneriakkan yel-yel yang menunjukkan keberanian dan kekuatan. Selain itu, senjata dan perlengkapan perang lainnya pun diperlihatkan sebagai bentuk intimidasi agar musuh takut.

Lain halnya dengan tarian yang dilakukan setelah perang. Mereka melakukan tarian untuk memperingati kemenangan dan menghormati pasukan mereka yang gugur dalam perang. Suku Dani akan membentuk lingkaran dengan para panglima perang di tengah lingkaran. Kemudian, mereka akan mulai bergerak berputar dan bernyanyi lagu-lagu kemenangan. Sama halnya dengan tarian sebelum perang, senjata pun mereka bunyikan sebagai tanda sukacita kemenangan.

Namun kini, ritual tarian perang telah bergeser menjadi tradisi yang sebatas dikenalkan antar generasi. Hal ini dilakukan sebagai peringatan atas keberanian dan kekuatan leluhur mereka dalam berperang. Biasanya tarian bercerita tentang kisah keseharian sebab-sebab terjadinya perang, seperti penculikan perempuan yang berujung pada peperangan suku. Kisah-kisah filosofis ini mereka pertahankan sebagai bentuk pelestarian budaya suku.

Seperti halnya rekonstruksi perang, tarian perang ini pun menarik untuk disaksikan. Wisatawan biasanya dapat melihat tarian ini dalam Festival Lembah Baliem yang diadakan setahun sekali di bulan Agustus. Suku Dani memang memiliki budaya yang sangat kaya dan penuh filosofi pelajaran hidup.

Kuat, unik, dan penuh filosofi kehidupan. Kesan inilah yang terasa saat menyaksikan tarian perang suku Dani. Aura semangat dan penuh nilai-nilai perjuangan begitu terasa dalam setiap gerakan dan mimik wajah yang mereka. Tiap teriakan yang mereka lontarkan mengandung arti yang cukup filosofis berkaitan dengan kekuatan dan harga diri. Semua ini berkaitan dan seakan ingin menyampaikan pesan bahwa mereka layak atas semua kemenangan. [@phosphone/IndonesiaKaya]

Tagar:
Informasi Selengkapnya
  • Elsa Dwi Lestari

  • Indonesia Kaya

Berlangganan buletin Indonesia Kaya

Daftar ke buletin email Indonesia Kaya untuk mengikuti berita dan acara terkini.