Cari dengan kata kunci

Menggapai Puncak Semeru, Atap Pulau Jawa

gunung-semeru-1200.jpg

Menggapai Puncak Semeru, Atap Pulau Jawa

Berada dalam kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS), Gunung Semeru memiliki ketinggian 3.676 mdpl yang merupakan gunung berapi tertinggi di Pulau Jawa kerap disebut sebagai atapnya Pulau Jawa. Gunung yang dipercaya sebagai tempat tinggal para dewa ini masuk ke dalam dua kabupaten di Jawa Timur

Pariwisata

Atap Pulau Jawa, Sok Hok Gie, Ranu Kumbolo, dan film 5 cm mungkin adalah beberapa kata yang langsung terlintas dalam pikiran saat ini ketika mendengar kata Gunung Semeru.

Berada dalam kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS), Gunung Semeru memiliki ketinggian 3.676 mdpl yang merupakan gunung berapi tertinggi di Pulau Jawa kerap disebut sebagai atapnya Pulau Jawa. Gunung yang dipercaya sebagai tempat tinggal para dewa ini masuk ke dalam dua kabupaten di Jawa Timur yaitu Kabupaten Lumajang dan Malang.

Gunung Semeru memiliki dua jalur pendakian yaitu jalur Ranu Pane yang dapat diakses melalui kota Malang dan jalur kedua yaitu Jalur Senduro, dapat diakses melalui Lumajang. Dari kedua jalur ini, jalur Ranu Pane lah yang paling umum digunakan oleh para pendaki.

Untuk menggapai puncak Gunung Semeru waktu paling cepat yang diperlukan yaitu 2 hari 1 malam atau agar lebih santai bisa 3 hari 2 malam dengan mendaki lewat jalur kota Malang atau Lumajang. Perjalanan dapat dimulai dari terminal kota Malang menuju Desa Tumpang, kemudian naik jeep menuju Pos Ranu Pani di mana para peserta trekking diharuskan mengurus terlebih dahulu surat ijin pendakian di Desa Gubuk Klakah.

Setelah berjalan sekitar 3 jam dari pos Ranu Pani, kita akan menemui sebuah pemandangan alam dari surga cantik tersembunyi yaitu Ranu Kumbolo. Ranu Kumbolo merupakan sebuah danau seluas 14 hektar yang terletak pada ketinggian 2.400 mdpl. Danau dengan air yang sangat jernih ini dijadikan sebagai pos bagi para pendaki sebelum mereka meneruskan perjalanan menuju puncak Mahameru. Pendaki dapat menikmati keindahan pesona alam yang damai di Ranu Kumbolo serta menikmati sunrise di pagi harinya.

Dari Ranu Kumbolo, para pendaki masih harus melewati beberapa daerah diantaranya Padang Oro-Oro Ombo, Cemoro Kandang, pos Kalimati, dan pos terakhir sebelum menuju Mahameru, yaitu Arcopodo.

Meskipun mendaki Semeru bagi beberapa orang terdengar menyeramkan karena medan yang cukup sulit dan menantang, namun keindahan Gunung Semeru memiliki banyak keistimewaan yang tidak dapat dipungkiri. Penikmat alam dan pendaki mana yang tak ingin kesana? Menikmati indahnya Ranu Kumbolo dan sensasi menggapai atap tertinggi di Pulau Jawa tentunya akan memberi kesan dan pengalaman yang luar biasa. [Anggey/IndonesiaKaya]

Informasi Selengkapnya
  • NULL

  • Indonesia Kaya

Berlangganan buletin Indonesia Kaya

Daftar ke buletin email Indonesia Kaya untuk mengikuti berita dan acara terkini.