Cari dengan kata kunci

Telaga Merdada, Telaga Terluas di Dieng

Telaga_Merdada_1200.jpg

Telaga Merdada, Telaga Terluas di Dieng

Karena telaga yang airnya merupakan tampungan air hujan, pada musim kemarau, telaga ini akan kering. Bagian tengah telaga akan terlihat dengan jelas. Tapi begitu, bukan berarti telaga ini bisa dilintasi dengan berjalan kaki. Telaga ini memiliki lumpur yang dalam sehingga berbahaya untuk dilintasi.

Pariwisata

Inilah danau terluas yang ada di Dataran Tinggi Dieng. Telaga Merdada namanya. Walau merupakan telaga terluas, telaga ini tidak memiliki sumber mata air. Seluruh air yang menggenangi telaga ini merupakan tampungan air hujan.

Karena telaga yang airnya merupakan tampungan air hujan, pada musim kemarau, telaga ini akan kering. Bagian tengah telaga akan terlihat dengan jelas. Tapi begitu, bukan berarti telaga ini bisa dilintasi dengan berjalan kaki. Telaga ini memiliki lumpur yang dalam sehingga berbahaya untuk dilintasi.

Terletak di Desa Karang Tengah, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, luas telaga ini sekitar 25 hektare. Telaga ini dikelilingi oleh dua bukit, yaitu Bukit Pangonan dan Bukit Semurup yang sebenarnya bernama Summer Up karena tanah bukit ini berwarna merah dan sering terjadi kebakaran, tapi terjadi kesalahan pengucapan oleh masyarakat sekitar.

Luasnya telaga ini menjadi alasan diberikan nama “merdada”. “Merdada” merujuk pada “dada”, yang mengandung makna lapang atau luas.

Pada rentang tahun 1950 sampai 1998, kawasan di sekitar telaga digunakan oleh PT Dieng Jaya sebagai tempat pembibitan jamur. Tapi kemudian, ketika terjadi krisis ekonomi, tempat pembibitan ini ditutup. Saat ini, masih terdapat beberapa bangunan yang dulunya digunakan sebagai tempat pembibitan jamur.

Air telaga ini merupakan sumber air penting bagi para petani sekitar. Lahan-lahan kentang yang banyak terdapat di sekitar telaga sangat bergantung pada debit air di telaga ini.

Telaga Merdada dibuka untuk umum setiap hari dari jam 07.00 WIB sampai 16.00 WIB. Tiket masuk ke tempat wisata ini sebesar Rp5.000 per orang. [Agung/IndonesiaKaya]

Informasi Selengkapnya
  • Elsa Dwi Lestari

  • Indonesia Kaya

Berlangganan buletin Indonesia Kaya

Daftar ke buletin email Indonesia Kaya untuk mengikuti berita dan acara terkini.